truss bridge

Nusantarabajaprima.com – Sebuah jembatan truss adalah jembatan yang beban suprastruktur terdiri dari truss. Truss ini adalah struktur elemen terhubung membentuk unit segitiga. Unsur-unsur yang terhubung (biasanya lurus) dapat ditekankan dari ketegangan, kompresi, atau kadang-kadang baik dalam respons terhadap beban dinamis. Jembatan truss adalah salah satu jenis tertua dari jembatan modern. Jenis dasar jembatan truss ditunjukkan dalam artikel ini memiliki desain sederhana yang dapat dengan mudah dianalisis oleh para insinyur abad kedua puluh kesembilan belas dan awal. Sebuah jembatan truss ekonomis untuk membangun karena penggunaan yang efisien bahan.

Sifat truss memungkinkan analisis struktur menggunakan beberapa asumsi dan penerapan hukum Newton tentang gerak sesuai dengan cabang fisika yang dikenal sebagai statika. Untuk keperluan analisis, gulungan diasumsikan pin bersendi dimana komponen lurus bertemu. Asumsi ini berarti bahwa anggota truss (chords, vertikal dan diagonal) akan bertindak hanya dalam ketegangan atau kompresi. Sebuah analisis lebih kompleks diperlukan di mana sendi kaku memaksakan beban lentur signifikan terhadap unsur-unsur, seperti dalam truss Vierendeel.

Di jembatan diilustrasikan dalam kotak info di bagian atas, anggota vertikal dalam ketegangan, anggota yang lebih rendah horisontal dalam ketegangan, geser, dan lentur, anggota luar diagonal dan atas adalah dalam kompresi, sedangkan diagonal batin dalam ketegangan. Para anggota vertikal pusat menstabilkan anggota kompresi atas, mencegah dari tekuk. Jika anggota atas adalah cukup kaku maka elemen vertikal ini dapat dihilangkan. Jika akord yang lebih rendah (anggota horizontal truss) cukup tahan terhadap lentur dan geser, elemen vertikal luar dapat dihilangkan, tetapi dengan kekuatan tambahan ditambahkan ke anggota lain sebagai kompensasi.

Kemampuan untuk mendistribusikan kekuatan dalam berbagai cara telah menyebabkan berbagai macam jenis truss jembatan. Beberapa jenis mungkin lebih menguntungkan bila kayu digunakan untuk elemen kompresi sementara jenis lain mungkin lebih mudah untuk mendirikan dalam kondisi situs tertentu, atau ketika keseimbangan antara tenaga kerja, mesin dan biaya bahan memiliki proporsi yang menguntungkan tertentu.
Dimasukkannya unsur yang ditunjukkan sebagian besar keputusan rekayasa berdasarkan ekonomi, menjadi keseimbangan antara biaya bahan baku, fabrikasi off-site, transportasi komponen, di tempat ereksi, ketersediaan mesin dan biaya tenaga kerja.

Dalam kasus lain penampilan struktur dapat mengambil kepentingan yang lebih besar sehingga mempengaruhi keputusan desain lebih dari sekedar masalah ekonomi. Bahan modern seperti metode beton pratekan dan fabrikasi, seperti pengelasan otomatis, dan perubahan harga baja relatif terhadap tenaga kerja secara signifikan mempengaruhi desain jembatan modern.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *